fbpx
Hello, Guest

Bagaimana Memulai Restoran: Membuat Analisis Kompetisi

Posted by Brenda Brilianita Friday, September 29 2023

Interiordesign.id – Setelah membaca artikel ini, Anda akan mengetahui cara membuat analisis kompetisi. Dimana Anda memerlukan analisis ini untuk mengenal pesaing dan pasar Anda lebih baik.

Setelah menyimak pembahasan Bagaimana memulai restoran sebelumnya, karena Anda akan disibukkan dengan menentukan target pasar.

Sumber:Pinterest

 

Anda akan memerlukan informasi ini dari analisis kompetisi untuk memutuskan apakah suatu lokasi menarik bagi Anda.

Mari kita mulai segera:

Ketahui Siapa Kompetitor Anda?

Sumber:Pinterest

 

Namun sebelum Anda mulai menganalisa kompetisi, ada baiknya ketahui dahulu siapa kompetitor Anda.

Kompetitor dibagi menjadi dua kategori yakni langsung dan tidak langsung.

Kompetitor langsung adalah restoran yang memiliki konsep yang sama atau sejenis, sebuah restoran mewah memiliki pesaing langsung berupa restoran mewah lainnya. Sedangkan, Kompetitor tidak langsung adalah restoran yang tidak mempunyai konsep yang sama, misalnya restoran mewah dan restoran cepat saji.

Kita membutuhkan segala informasi tentang semua pesaing langsung di area Anda. Dengan cara ini Anda akan mengetahui seberapa tingkatan pasar yang bersedia membayar untuk makanan dan minumannya.

Luas Catchment Area

Sumber:Pinterest

 A catchment area adalah daerah asal calon tamu.”

Setiap konsep restoran memiliki ukuran catchment area yang berbeda. secara umum, orang akan digiring menuju restoran secara eksklusif.

Target pasar dan konsep restoran menentukan luas catchment area. Mari kita lihat seberapa jauh target pasar yang bersedia melakukan perjalanan untuk setiap konsep restoran.

1. Restoran Mewah 

Orang-orang rela berkendara lebih jauh untuk mengunjungi konsep restoran seperti ini. Kira-kira waktu tempuh berkisar pada 15 – 25 menit.

2. Fast Casual

Restoran Fast Casual biasanya terletak di pusat kota. misalnya, di stasiun kereta api.Target pasar yang mengunjungi restoran ini tidak terlalu ingin melakukan perjalanan jauh, jarak yang ditempuh berkisar 1 – 2 KM.

3. Restoran Casual

Restoran Casual terletak di pusat kota. Orang-orang bersedia melakukan perjalanan lebih jauh untuk mengunjungi restoran casual yang berjarak sekitar 1 – 5 KM.

4. Restoran cepat saji

Restoran cepat saji berada di lokasi A, baik di dalam kota atau di sepanjang jalan raya. Target pasar rela menempuh perjalanan 0 – 1 KM untuk mengunjungi restoran cepat saji.

Seperti yang mungkin telah Anda ketahui, saya tidak menyebutkan restoran-restoran terbaik. Restoran-restoran ini dimulai sebagai restoran mewah dengan catchment area yang sesuai. Kemudian mereka berkembang menjadi restoran papan atas.

Seiring dengan berkembangnya restoran-restoran ini, catchment area mereka pun meluas, sehingga kompetitor pun akan berkurang.

Ketika Anda memiliki 2 atau 3 bintang Michelin, saya rasa Anda tidak akan menghadapi persaingan. Hal ini semata-mata karena mereka memiliki keunggulan kompetitif dan orang-orang datang dari tempat yang jauh untuk mendapatkan pengalaman yang unik.

Langkah-langkah Meluaskan Target Pasar

Untuk memulai usaha restoran, terdapat beberapa langkah untuk menganalisa persaingan untuk memperluas target pasar dan catchment area.

Berikut ini adalah langkah yang harus dilakukan untuk menganalisa persaingan usaha restoran:

1. Menganalisa Kompetitor

Sumber:Pinterest

 

Namun pertama-tama, mari kita kenali para kompetitor. Caranya dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan di bawah ini. Untuk ini, dengan menggunakan “teori” dari artikel menentukan target pasar.

Dengan demikian, kita dapat melihat restoran mana saja yang menjalankan konsep restoran yang sama dengan yang Anda lakukan atau yang akan dilakukan.

Tips: kumpulkan semua informasi yang Anda miliki dalam file Excel

  • Kompetitor mana yang memiliki konsep restoran yang sama yang Anda temukan di catchment area Anda?
  • Kompetitor tidak langsung apa yang dapat ditemukan?
  • Apakah ada peritel yang memiliki peluang di bidang perhotelan? Menurut tren perhotelan terbaru, industri perhotelan menghadapi persaingan baru. Yakni dengan mereka yang berasal dari sektor Ritel (makanan).
  • Perusahaan industri seperti apa yang dapat ditemukan.

2. Cari Perkembangan Kompetitor di Dunia  Maya

Sumber:Pinterest

 

  • Hal lainnya adalah situs web ulasan. Jelajahi situs web ulasan dan lakukan pencarian pada nama kompetitor Anda. Ulasan seperti apa yang telah mereka terima.
  • Bacalah beberapa di antaranya dengan seksama, Anda akan mengetahui apa yang dianggap baik atau tidak baik oleh orang-orang.
  • Kunjungi situs webnya, bagaimana tampilannya? Sudah lama dan tidak terawat untuk sementara waktu? Ataukah tampilannya baik-baik saja?
  • Bagaimana kompetitor menggunakan media sosial? Apakah mereka menggunakannya setiap hari atau hampir tidak pernah?
  • Saluran media sosial apa yang mereka gunakan?

Sekarang setelah kita memiliki informasi tentang kompetitornya, sekarang saatnya untuk keluar untuk menggali lebih dalam guna mengetahui lebih lanjut tentang siapa kompetitor Anda. Anda akan melakukan kunjungan untuk mencari tahu.

3. Terjun Langsung ke Lokasi

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, turun ke jalan untuk mengunjungi kompetitor langsung.

Dengan mengunjungi kompetitor Anda, Anda dapat menyelidiki apa yang menjadi keunggulan restoran tersebut. Dan dengan mengetahui hal ini, Anda bisa memperbaiki konsepnya.

Jangan tertunda oleh banyaknya pertanyaan. Mungkin perlu waktu untuk mengunjungi kompetitor dan menjawab pertanyaan-pertanyaan ini. Namun, dengan begitu Anda akan lebih siap.

Pastikan Anda mengunjungi kompetitor Anda pada saat makan siang atau makan malam, dengan cara ini Anda dapat melihat bagaimana restoran berjalan selama jam sibuk.

List Pertanyaan untuk Kompetitor 

Berikut ini kami telah merangkum pertanyaan-pertanyaan yang bisa Anda tanyakan atau observasi secara langsung ke kompetitor Anda. 

Ingatlah bahwa tidak semua pertanyaan cocok untuk semua konsep restoran. Lihat pertanyaan mana yang paling sesuai dengan konsep Anda.

1. Lokasi

Sumber:Pinterest

 

 

  • Apakah Anda dapat memarkir mobil dengan mudah tanpa harus berjalan jauh ke belakang?
  • Apakah lokasi tersebut mudah diakses dengan transportasi umum?
  • Apakah banyak orang yang lewat?
  • Seberapa dekat restoran dengan lokasi potensial Anda?
  • Bagaimana tampilan eksteriornya menarik perhatian Anda?
  • Apakah ada teras?

 

2. Konsep Restoran dan Target Pasar

Sumber:Pinterest

 

Pertanyaan-pertanyaan ini diambil dari artikel: menentukan target audiens. Kita membutuhkan ini untuk mendapatkan gambaran tentang kelompok target kompetitor Anda.

  • Dari kelompok mana saja konsumen kompetitor Anda berasal?
  • Berapa jumlah pengeluaran konsumen ini?
  • Jelaskan motivasi para tamu untuk mengunjungi restoran ini?
  • Bagaimana perilaku makan para tamu?
  • Jika memungkinkan: cobalah untuk menghubungi para tamu. Dan tanyakan apa alasan mereka mengunjungi restoran tersebut.

3. Analisa Lebih Dalam

Sumber:Pinterest

 

  • Suasana seperti apa yang dimiliki restoran tersebut? Ada etiket atau tidak?
  • Suasana seperti apa yang dimiliki restoran tersebut? Yang saya maksud di sini adalah dekorasi.
  • Bagaimana tingkat masakan dan pelayanannya?
  • Berapa banyak hidangan yang ada di menu?
  • Bagaimana hidangan disajikan?
  • Apakah rasio harga/kualitasnya bagus?
  • Berapa banyak penutup yang dimiliki restoran?
  • Jenis musik apa yang dimainkan?
  • Apakah restoran tersebut memiliki USP? dan jika ya, apa itu?
  • Mengapa restoran tersebut sukses atau tidak?

4. Staf

Sumber:Pinterest

 

  • Berapa banyak staf yang bekerja?
  • Seberapa cepat layanannya?
  • Seberapa terampilkah para stafnya?

5. Apakah Menghasilkan Keuntungan?

Sumber:Pinterest

 

Memiliki restoran impian memang menyenangkan, tetapi tentu saja, uang harus dihasilkan! Sulit untuk menentukan apakah kompetitor memperoleh keuntungan.

Sulit untuk mengetahui apakah tempat tersebut terlalu mahal atau harga belinya tidak tepat. Anda bisa mengetahui sesuatu dari jumlah staf atau lebarnya menu, misalnya.

Jika ada terlalu banyak staf di lantai dan menunya memiliki terlalu banyak hidangan, ini bisa mengindikasikan manajemen yang buruk.

Faktor-faktor lain yang dapat Anda perhatikan adalah:

  • Berapa lama sebuah restoran berdiri?
  • Dapatkah restoran tutup beberapa minggu dalam setahun untuk hari libur?
  • Dapatkah restoran tutup 1 hari atau lebih dalam seminggu untuk hari istirahat

6. Kesimpulan penelitian analisis persaingan

  • Apa saja kekuatan dan kelemahannya?

  • Dan bagaimana Anda bisa memanfaatkannya?

Lihatlah harga yang dikenakan. Bandingkan dengan pesaing langsung lainnya.

7. Kejenuhan pasar

Langkah pertama yang akan kita lakukan adalah: menyelidiki apakah catchment area di mana Anda ingin membuka restoran supaya tidak jenuh.

Kejenuhan pasar dapat diketahui dari jumlah kursi dibandingkan dengan populasi di catchment area. Jika ada banyak kursi per catchment area, maka pasar mungkin sudah jenuh.

Hal ini tidak langsung berarti bahwa Anda tidak boleh membuka restoran saat itu juga, tetapi ini berarti bahwa segala sesuatunya bisa menjadi rumit.

Salah satu cara untuk tetap menemukan kursi Anda lebih di pasar yang sudah jenuh adalah dengan merumuskan USP.

Hal ini juga tergantung pada catchment area Anda. Jika target pasar Anda memiliki pendapatan yang tinggi, maka jumlah kursi per catchment area mungkin lebih tinggi dan sebaliknya.

Ada beberapa faktor lain yang menentukan apakah sebuah pasar sudah jenuh:

Banyaknya bisnis katering yang harus menutup usahanya atau tingginya harga ketika restoran dijual kembali.

Mintalah saran dari pialang perhotelan, mereka mengetahui perkembangan di wilayah tersebut.

Kejenuhan pasar adalah kuncinya! Pastikan, meskipun restoran Anda sudah buka, Anda tetap rutin memeriksa para kompetitor. Lihat kepadatan pengunjung di waktu-waktu tertentu dan hitung berapa banyak tamu yang datang.

Lokasi Lokasi Lokasi Lokasi

Sumber:Pinterest

 Terakhir, jika Anda dapat menjawab semua pertanyaan dalam analisis kompetisi, maka Anda telah mengambil langkah maju yang baik dalam memulai sebuah restoran. Selain itu, Anda juga mengetahui apakah masih ada ruang di catchment area untuk restoran Anda.

Minggu depan, kita akan melihat lokasi yang Anda pikirkan untuk membuka restoran impian Anda.

 

InteriorDesign.id dibandingkan dengan desainer interior konvensional, mana yang terbaik untuk Anda?

Saatnya Mendesain Ulang Rumah Anda

Mau dekorasi, atau renovasi rumah?

Interiordesign.id adalah perusahaan desain interior online terkemuka yang dipercaya oleh ribuan pemilik rumah untuk menjadikan hunian mereka lebih baik. Desainer-desainer kami spesialis dalam berbagai gaya desain. Anda akan bekerja secara langsung bersama mereka saat proses desain. Online, terjangkau, dan profesional.

Ketika desain selesai, kami juga menangani proses renovasi. Tim renovasi dan produksi internal kami, dengan manajemen proyek berpengalaman, akan memastikan proyek renovasi ditangani secara profesional. Jangan khawatir, untuk pembiayaan, kami tidak mahal.

Info lebih lanjut, kontak CS

Artikel Terkait
Thursday, November 9 2023
Posted by Andri Herdiana

Berapa estimasi biaya renovasi Anda?

Memiliki rumah impian sesuai anggaran yang anda miliki? Sangat mungkin dan mudah.

4000+ desain telah diselesaikan, dapatkan lebih banyak inspirasi!

...
Ketahui anggaran biaya renovasi rumah Anda sejak awal!
Estimasikan biaya interior rumah Anda dengan menjawab beberapa pertanyaan sederhana.
Estimasikan sekarang!
Ketahui anggaran biaya renovasi rumah Anda sejak awal!
Ketahui anggaran biaya renovasi rumah Anda sejak awal!
Estimasikan sekarang!
Let's share!
Hello interiordesign.id